SPIRIT

A heartbreak is a blessing from God. It’s just his way of letting you realize he saved you from the wrong one. Patah hati adalah berkah Tuhan. Itu adalah cara Tuhan menyelamatkanmu dari orang yang salah

Selasa, 13 Oktober 2015

PELAJARAN DAN AMALAN DI BULAN MUHARRAM

Oleh: Ust. Badruz Zaman 

Bulan Muharram termasuk salah satu bulan yang istimewa di kalangan kaum muslimin, karena pada bulan ini banyak kejadian-kejadian berharga yang tak bisa dilepaskan dari sejarah perkembangan agama Islam, dan pada bulan ini pula banyak kejadian-kejadian yang dapat dijadikan sebagai pelajaran bagi orang-orang yang berakal.

Selain itu, bulan ini juga merupakan salah satu bulan dari empat bulan haram, yaitu Dzulqa’dah, Dzulhijjah, Muharram dan Rajab. “Sesungguhnya bilangan bulan pada sisi Allah adalah dua belas bulan, dalam ketetapan Allah di waktu Dia menciptakan langit dan bumi, di antaranya empat bulan haram.” (Qs. At-Taubah [9]: 36) Oleh karena itu, dalam bulan Muharram ini banyak amalan-amalan yang disunahkan sebagai bentuk taqarrub (mendekatkan diri) kepada Allah s.w.t. dan ungkapan syukur kepada-Nya.

a.    Pelajaran di Bulan Muharram
Pada bulan Muharram ini banyak kejadian-kejadian yang mengagumkan, dan layak kita ceritakan masa demi masa kepada anak cucu dan keturunan kita, agar mereka mengetahuinya dan dapat mengambil hikmahnya, sehingga ia bisa menjadi pelajaran bagi mereka. “Dan apakah mereka tidak mengadakan perjalanan di muka bumi dan memperhatikan bagaimana akibat (yang diderita) oleh orang-orang sebelum mereka?” (Qs. Ar-Ruum [30]: 9).

Di antara kejadian-kejadian pada bulan Muharram adalah:

·      Allah Menyelamatkan Musa dari Kejaran Fir’aun

Nabi Musa a.s. diutus kepada dua golongan manusia, yaitu Bani Israil dan Fir’aun. Kalangan Bani Israil banyak yang menerima dakwah nabi Musa, sedangkan Fir’aun sedikit pun tak mau menerima dakwahnya. Bahkan dialah orang yang tidak menginginkan kelahiran nabi Musa, karena dia menganggap bahwa kelahiran Musa adalah petaka bagi kekuasaannya, sehingga dia memerintahkan para tentaranya untuk membunuh setiap anak laki-laki yang lahir di tengah-tengah Bani Israil.

Dengan sombongnya, Fir’aun berkata kepada para pengikutnya, “Hai kaumku, bukankah kerajaan Mesir ini kepunyaanku dan (bukankah) sungai-sungai ini mengalir di bawahku, maka apakah kamu tidak melihat(nya)? Bukankah aku lebih baik dari orang yang hina ini dan yang hampir tidak dapat menjelaskan (perkataannya)?” (Qs. Az-Zukhruf [43]: 51-52) Setelah Musa memulai dakwahnya dan Bani Israil banyak yang menjadi pengikutnya, Allah s.w.t. mengirimkan wahyu kepadanya, agar dia membawa pergi kaumnya di malam hari untuk menghindari serangan Fir’aun beserta para tentaranya. Allah s.w.t. berfirman, “Pergilah kamu dengan hamba-hamba-Ku (Bani Israil) di malam hari.” (Qs. Thaahaa [20]: 77).

Musa pun membawa kaumnya di malam hari, dia keluar dari Mesir menuju ke arah barat, yaitu arah laut merah. Katika Fir’aun mengetahui hal itu, dia pun memanggil semua tentara dan para pengikutnya untuk mengejar Musa dan kaumnya.  Setelah Musa dan kaumnya sampai di laut merah, kaumnya berkata kepada Musa, “Sesungguhnya kita benar-benar akan tersusul.” (Asy-Syu’araa` [26]: 61) Namun Musa menjawab dengan penuh keyakinan, “Sekali-kali tidak akan tersusul; Sesungguhnya Tuhanku besertaku, kelak Dia akan memberi petunjuk kepadaku.” (Asy-Syu’araa` [26]: 62).

Lantas Allah s.w.t. memerintahkan Musa untuk memukulkan tongkatnya pada lautan itu. Allah s.w.t. berfirman, “Pukullah lautan itu dengan tongkatmu.”   (Asy-Syu’araa` [26]: 63) Maka lautan itupun terbelah menjadi dua belas jalan sesuai dengan kelompok Bani Israil. Lautan itu tak sedikit pun membasahi rombongan Musa. Bahkan belahan air itu menggumpal seperti gunung-gunung yang berbaris di sepanjang jalan. Sehingga Musa dan para pengikutnya dapat melintasinya. Setelah mereka semua keluar darinya, Fir’aun dan para pengikutnya masuk ke dalam lautan untuk mengejar mereka, namun ketika mereka semua berada di dalamnya, Allah s.w.t. memerintahkan lautan itu untuk kembali seperti semula, sehingga Fir’aun dan para pengikutnya mati tenggelam.
      
Kejadian yang menakjubkan ini terjadi pada bulan Muharram sesuai dengan hadits yang diriwayatkan oleh Ibnu Abbas r.a. dia berkata: Nabi s.a.w. tiba di Madinah, beliau mendapati orang-orang Yahudi berpuasa pada hari Asyura, maka beliau menanyakan hal itu kepada mereka, lalu mereka menjawab, “Sesungguhnya pada hari ini Allah memenangkan Musa dan bani Israil atas pengikut Fir’aun hingga kami berpuasa pada hari ini untuk menghormatinya.” Nabi s.a.w. bersabda, “Kami (kaum muslimin) lebih utama terhadap Musa daripada kalian.” Lantas beliau memerintahkan (para sahabat) untuk berpuasa pada hari itu. (Muttafaq alaih)

·      Awal Terbentuknya Kalender Islam

Pada masa Umar bin Khtahthab r.a. setelah penyebaran Islam semakin meluas di segala penjuru, mulai dari barat, timur, utara hingga selatan, serta setalah banyaknya surat yang datang kepadanya, sehingga dia tidak mengetahui, apakah surat yang satu datang sebelum surat yang lain, maka Umar berfikir bahwa dia harus membuat kalender. Diapun mengumpulkan para sahabat senior guna memusyawarahkan gagasannya itu, sebagaimana kebiasaan mereka bila ada suatu masalah atau kejadian, maka mereka akan menggelar musyawarah.

Agenda pertama dalam musyawarah itu adalah membahas darimanakah kalender itu akan dimulai, apakah dari tahun kelahiran Nabi Muhammad s.a.w. atau dari tahun diutusnya beliau atau dari hijrahnya beliau? Setelah mereka sepakat bahwa kalender Islam itu dimulai dari tahun diutusnya Nabi Muhammad s.a.w. terjadi lagi perdebatan di antara mereka. Ada yang berpendapat bahwa kalender ini dimulai dari bulan Ramadhan, karena Ramadhan adalah bulan diturunkannya Al Qur`an.

Yang lain berpendapat bahwa kalender ini dimulai dari bulan Rabiul Awwal, karena Rabiul Awwal adalah bulan pertama kali Rasulullah s.a.w. menerima wahyu, dan pada bulan itu pula Rasulullah s.a.w. berhijrah. Para sahabat berkata, “Ini usulan yang bagus, namun pada bulan ini ada kejadian yang lain, yaitu bulan ini adalah bulan Rasulullah s.a.w. wafat.” Akhirnya mereka tidak menyetujuinya, karena mereka khawatir akan selalu mengingat wafatnya Rasulullah s.a.w.
               
Kemudian mereka memilih bulan Muharram sebagai bulan pertama dalam kalender Islam, karena pada bulan ini kaum muslimin baru menyelesaikan rukun Islam yang kelima, yaitu haji. Sehingga seakan-akan bulan Dzulhijjah adalah bulan untuk menyempurnakan rukun Islam yang lima, kemudian pada bulan Muharram kaum muslimin memasuki tahun yang baru.
Selain dua kejadian di atas, banyak lagi kejadian-kejadian di bulan Muharram yang tidak mungkin dipaparkan dengan begitu rinci dalam tulisan ini. Seperti Allah s.w.t. menerimat tobatnya nabi Adam, mengeluarkan nabi Nuh dari perahu, dan menyelamatkan nabi Ibrahim dari kobaran api, serta kejadian-kejadian yang lainnya.    

b.   Amalan di Bulan Muharram

Amalan yang dianjurkan dalam bulan Muharram berdasarkan tuntunan syariat sebagai berikut: 

1.    Puasa pada bulan Muharram secara umum
Diriwayatkan dari Abu Hurairah r.a. bahwa Nabi s.a.w. bersabda:
أَفْضَلُ الصَّلاَةِ بَعْدَ الصَّلاَةِ الْمَكْتُوبَةِ الصَّلاَةُ فِى جَوْفِ اللَّيْلِ وَأَفْضَلُ الصِّيَامِ بَعْدَ شَهْرِ رَمَضَانَ صِيَامُ شَهْرِ اللهِ الْمُحَرَّمِ.
Shalat paling utama setelah shalat wajib adalah shalat tengah malam, dan puasa paling utama setelah bulan Ramadhan adalah puasa pada bulan Allah, yaitu Muharram.” (HR. Muslim).

Puasa yang paling utama setelah Ramadhan adalah puasa bulan Muharram secara umum, mulai dari tanggal satu, dua, tiga dan seterusnya, baik puasa ini dilakukan sebulan penuh atau sebagiannya saja berdasarkan keumuman hadits di atas. Keutamaan puasa pada bulan Muharram, karena keutamaan waktunya dan besarnya pahala puasa, sebab puasa adalah amalan yang paling utama disisi Allah Subhanahu wa Ta'ala.

Ibnu Utsaimin pernah ditanya tentang puasa Muharram sebulan penuh, dia menjawab, “Sebagian ulama berpendapat, puasa bulan Muharram sebulan penuh disunnahkan, tetapi saya tidak pernah mengetahui bahwa Nabi s.a.w. berpuasa pada bulan Muharram sebulan penuh. Puasa yang paling banyak beliau lakukan selain bulan Ramadhan adalah puasa bulan Sya’ban, sebagaimana hadits shahih yang diriwayatkan dari Aisyah. Namun orang yang berpuasa pada bulan Muharram sebulan penuh tidak boleh dikatakan pelaku bid’ah, karena hadits tentang keutamaan puasa ini juga menyimpan makna puasa sebulan penuh, sebagaimana yang disampaikan oleh sebagian ulama.” (Masa`il Fiqhiah Ashriah Mutanawwi’ah fil Ibadat wal Mu’amalat, 1/5).
  
Diriwayatkan dari Ibnu Abbas  Radhiyallahu Anhu,  dia berkata: Rasulullah  Shallallahu Alaihi wa Sallam bersabda,
مَنْ صَامَ يَوْمَ عَرَفَةَ كَانَ لَهُ كَفَّارَةَ سَنَتَيْنِ، وَمَنْ صَامَ يَوْمًا مِنَ الْمُحَرَّمِ فَلَهُ بِكُلِّ يَوْمٍ ثَلَاثُونَ يَوْمًا.
 “Barangsiapa berpuasa pada hari Arafah (tanggal 10 bulan Dzulhijjah), maka ia sebagai kafarat (penghapus) bagi (dosa)nya selama dua tahun. Dan barangsiapa berpuasa satu hari dari bulan Muharram, maka dalam setiap harinya dia mendapatkan (pahala seperti pahala puasa) tiga puluh hari. (HR. Ath-Thabarani).